Berita Seni Rupa Dunia – Angelascrosswalk

Angelascrosswalk.com Situs Kumpulan Berita Seni Rupa Dunia Saat Ini

Berbagai Fakta Tentang Seni Rupa Jepang

Berbagai Fakta Tentang Seni Rupa Jepang

Berbagai Fakta Tentang Seni Rupa Jepang – Seni rupa Jepang mencakup berbagai macam genre. Dari tembikar dan patung kuno, hingga lukisan tinta, cetakan balok kayu, kaligrafi pada sutra dan kertas, serta origami, segudang gaya dan pengaruhnya adalah mengapa seni Jepang tetap begitu populer hingga saat ini. Penggunaan kuas dan presisi detail rumit yang kreatif, menjadikannya salah satu bentuk seni paling khas di dunia. Namun, banyak karya seni klasik Jepang, banyak di antaranya adalah lukisan, dikunci karena kurator percaya bahwa benda itu terlalu rapuh untuk dipajang di museum seni. Begitu banyak potongan indah dan bersemangat yang tersembunyi dari kami dan tidak pernah terlihat lagi! GASP! Tapi tunggu, tidak perlu panik.

Berbagai Fakta Tentang Seni Rupa Jepang

Beruntung bagi Anda, kami memiliki berbagai seni Jepang klasik di koleksi pakaian cetak kami sendiri. Dengan cetakan warna-warni seperti Toyohara Kunichika “Dosetsu Vs Kenpachi” (1883), Utagawa Kunisada “Kontes Sulap” (1863), dan Utagawa Hiroshige “Kisah Lama Azuma” (1845, kaos yang dicetak penuh ini menambah variasi unik untuk Anda Apakah Anda seorang kolektor seni, menikmati segala sesuatu tentang budaya dan seni Jepang, atau hanya suka cetak yang unik, ini semua t-shirt cetak adalah tambahan utama untuk pakaian Anda. sbobet indonesia

Berikut adalah beberapa fakta menarik tentang semua hal seni Jepang.

1. Sebagian besar lukisan Jepang memiliki asal dalam seni Cina.

Berbagai Fakta Tentang Seni Rupa Jepang

Ini mungkin mengejutkan, tetapi seni Jepang didominasi oleh seni Cina di abad ke tujuh dan ke delapan. Baru pada abad kesembilan seniman Jepang mulai berpaling dari pengaruh Tiongkok dan melakukan hal mereka sendiri.

2. Seniman Jepang pada akhirnya dipengaruhi oleh seniman barat

Pembukaan jalur perdagangan dengan Amerika dan Eropa pada abad ke-19, mengubah seni Jepang karena mulai dipengaruhi dan memengaruhi seniman Barat. Pelukis Jepang seperti Ando Hiroshige mempengaruhi seniman Eropa seperti Edouard Manet dan Vincent Van Gogh.

3. Ada beberapa jenis lukisan Jepang

Menurut Virtual Museum of Japanese Art, ada lima jenis lukisan klasik Jepang yang paling populer. Berikut ini tetap populer sepanjang sejarah: Lukisan Kuil Buddha (Butsuga), lukisan tinta (Suibokuga), lukisan gulir (Emaki), lukisan sastra (Bunjinga), dan lukisan dinding (Shoeiga).

4. Agama memainkan peran besar dalam banyak lukisan Jepang

Lukisan terperinci yang menutupi dinding kuil Buddha telah menjadi bentuk seni umum selama berabad-abad di Jepang dan di seluruh dunia. Kondominium Horyuji dan Kuil Tamamushi yang dilukis pada panel kayu adalah contoh lukisan Buddha yang sangat bagus. Saat ini, banyak kuil hanya menampilkan karya seni klasik Jepang terbaik mereka pada kesempatan langka sekitar setiap 50 tahun. Setiap kuil memiliki alasan unik mengapa mereka memilih untuk tidak menampilkan patung Buddha. Bagi sebagian orang, keputusan mereka didasarkan pada keinginan untuk melestarikan patung-patung berharga, sementara yang lain memiliki kebijakan sekte masing-masing.

5. Gaya Jepang jauh dari realistis

Dalam hal penggambaran subjeknya, seniman Jepang umumnya menjauh dari realisme, dan lebih suka melihat ke esensi bagian dalam subjek. Teknik imajinatif dalam penggambaran kehidupan bersama ditampilkan dalam lukisan yang dikenal sebagai The Tale of Genji of the Twelfth Century.

6. Seni umumnya dimiliki oleh orang kaya

Berbagai Fakta Tentang Seni Rupa Jepang

Di Jepang, karya seni tidak begitu umum di setiap rumah tangga. Biasanya, itu hanya dimiliki oleh orang kaya dan kemudian dibagikan atau ditransfer dari satu pemilik ke pemilik lainnya. Seringkali, nilai seni sering diabaikan oleh orang Jepang hanya untuk ditemukan oleh kolektor luar negeri.

7. Salah satu pameran paling luas adalah di Boston

Karena seni Jepang klasik sangat langka, pameran seni Tokyo menarik perhatian banyak orang di dunia. Sebuah pameran pelukis periode akhir abad ke-18 Edo pernah menarik hampir 7.000 orang di Museum Nasional Tokyo, hampir dua kali lipat dari setiap pertunjukan di London atau New York City. Di museum yang sama, sebuah pertunjukan yang menampilkan karya-karya seniman penghalang kayu Hokusai menarik hampir 10.000 orang, yang tertinggi sejak angka-angka pada pameran telah dicatat.

Di Amerika, salah satu pameran seni Jepang paling luas dan terbaik di dunia disimpan di Museum Seni di Boston. Ini termasuk koleksi ukiyo-e besar. Dengan hampir 90 buah, termasuk lukisan periode modern awal, lukisan Buddha, dan lukisan tinta suibokuga, pengunjung datang dari seluruh dunia untuk melihatnya secara langsung. Di antara yang terbaik di Museum adalah yang dianggap sebagai dua gulungan gambar terhebat yang pernah disimpan di luar Jepang: salah satu dari tiga karya Heiji Monogatari Emaki (akhir abad ke-13) dan Petualangan Menteri Kibi di Cina (akhir abad ke-12).

Banyak warga Jepang menentang seni mereka yang dipegang di museum asing, dan menganggap barang-barang nasional berharga dan kepentingan budaya paling tinggi. Pada tahun 1932, ketika Museum Seni Rupa menambahkan Petualangan Menteri Kibi di Cina ke koleksi, sebuah sistem diberlakukan oleh pemerintah nasional di Jepang untuk mencegah benda seni diekspor. Namun, banyak karya seni Jepang yang diadakan di luar negeri adalah apa yang menyebabkan minat dan bantuan dunia dalam memajukan pengakuan seni Jepang secara internasional.

8. Jepang tidak membuat perbedaan antara seni rupa dan seni terapan sampai lama

Tidak sampai sekitar abad ke-19 bahwa Jepang membuat perbedaan antara seni terapan dan seni rupa. Sebuah karya seni yang terkenal kemungkinan besar adalah mangkuk teh atau kipas seperti halnya patung atau lukisan. Persilangan antara apa yang telah diklasifikasikan di Barat sebagai seni dan kerajinan jauh lebih tidak jelas di Jepang. Beberapa berpendapat bahwa itu adalah alasan mengapa ada begitu banyak kekuatan dan kekuatan formal dalam kerajinan Jepang.

9. Seni dan kerajinan Jepang diturunkan dari generasi ke generasi

Keterampilan seperti lukisan layar dan seni lacquerware Jepang membutuhkan keterampilan yang luas dari pengrajin dan pelukis terlatih. Karena alasan itu, banyak seni dan kerajinan tradisional telah diturunkan dari generasi ke generasi dari anggota keluarga atau dari guru atau guru kepada siswa. Mantra “Shi, Ha Ri” sering diulangi oleh seniman tradisional dalam dorongan untuk melampaui batas dalam mengejar kreativitas.

Beberapa seniman dan pengrajin Jepang sangat berbakat dan sangat terampil dalam bentuk seni mereka sehingga mereka dihormati sebagai Living National Treasures. Mereka diberi gelar resmi “Pemegang Properti Budaya Takbenda Penting,” dan disubsidi oleh pemerintah.

10. Sekitar 1.054 karya seni dan bangunan dilindungi oleh Undang-Undang untuk Perlindungan Properti Budaya di Jepang

Undang-undang ini mendefinisikan sifat budaya nyata dari dokumen artistik, karya seni, dan bangunan yang dianggap bernilai dari perspektif bersejarah, akademik, atau artistik. Saat ini, pemerintah Jepang secara resmi mengidentifikasi hampir 200 industri nasional dalam seni tradisional. Beberapa di antaranya termasuk: merangkai bunga, membuat boneka, pernis foil emas, tarian tradisional, musik istana kuno, origami, boneka bunraku, lukisan kimono sutra,, upacara minum teh, drama Kabuki, dan, tarian gadis geisha.

Sayangnya, banyak dari bentuk seni ini sedang sekarat dan membutuhkan bantuan pemerintah untuk bertahan hidup. Namun bahkan dengan subsidi, seni membutuhkan begitu banyak waktu dan keterampilan sehingga hanya sedikit orang yang mampu membelinya.

Peter Payne