Berita Seni Rupa Dunia – Angelascrosswalk

Angelascrosswalk.com Situs Kumpulan Berita Seni Rupa Dunia Saat Ini

Daya Tarik Lukisan Mona Lisa Oleh Leonardo da Vinci

Daya Tarik Lukisan Mona Lisa Oleh Leonardo da Vinci

Daya Tarik Lukisan Mona Lisa Oleh Leonardo da Vinci – Lukisan paling terkenal di dunia, “Mona Lisa”, akan dipindahkan agar kamarnya di Louvre dapat dirapikan, kata museum Paris.

Karya agung Leonardo da Vinci akan dibawa kurang dari “100 langkah” ke galeri Medici yang bersebelahan pada malam 16 Juli, direktur museum Jean-Luc Martinez mengatakan kepada AFP. sbobetonline

Lukisan berusia 500 tahun yang rapuh sangat jarang ditangani, dan akan tetap dilindungi oleh kaca anti peluru di museum sementara.

Daya Tarik Lukisan Mona Lisa Oleh Leonardo da Vinci

Potret seorang bangsawan Florentine akan dikembalikan ke tempatnya di Ruang Serikat sebelum pameran blockbuster Leonardo dibuka di museum terbesar di dunia pada bulan Oktober.

Louvre memegang koleksi terbesar dari karya seniman Italia.

Martinez mengatakan langkah itu merupakan bagian dari renovasi besar-besaran museum, yang berjuang untuk mengatasi lebih dari 10 juta pengunjung per tahun.

Puluhan ribu orang setiap hari melewati ruangan di mana lukisan itu diperlihatkan di seberang kanvas raksasa Paolo Veronese, “Pesta Pernikahan di Kana”.

Itu telah disegel di dalam penutup kayu pelindung sementara pekerjaan berlangsung.

Dia mengatakan “Mona Lisa” akan tetap di tempat aslinya untuk pertunjukan Leonardo.

“Kami tidak bisa menghalangi 15.000 orang sehari untuk melihat ‘Mona Lisa’,” direktur bersikeras.

Lukisan itu, yang diperkirakan telah dimulai pada tahun-tahun pertama abad ke-16, sangat jarang dipindahkan sejak pertama kali ditempatkan di Louvre pada tahun 1804.

Memang itu tidak meninggalkan dindingnya dalam 45 tahun, dan kurator sangat menentangnya melakukannya lagi, mengutip kerapuhannya.

Lukisan itu dilakukan pada panel tipis poplar, yang telah melengkung dari waktu ke waktu, mengungkapkan celah tipis.

Ini terakhir bepergian pada tahun 1974 ke Rusia dan Jepang, setelah menyeberangi Atlantik pada tahun 1964 untuk ditampilkan di Amerika Serikat meskipun ada protes dari kurator Louvre.

Menteri kebudayaan terakhir Prancis, Francoise Nyssen, telah mengisyaratkan bahwa mereka mungkin melakukan tur selama pekerjaan perbaikan.

Penduduk setempat di Lens, sebuah kota bekas pertambangan di utara Prancis yang menampung pos terdepan Louvre, berkampanye agar “Mona Lisa” dipamerkan di sana.

Penggemar sepakbola bahkan meluncurkan spanduk besar dalam warna tim lokal sebagai bagian dari ofensif pesona mereka.

Kota asalnya, Florence, juga meminta lukisan itu ditampilkan di sana.

Namun permintaan itu ditolak. Prancis mungkin tidak sepenuhnya lupa bahwa pada tahun 1911 seorang tukang kayu Italia mencuri kanvas saat bekerja di Louvre, menyelundupkannya di bawah terusannya.

Vincenzo Perugia ingin membawanya kembali ke tanah airnya, berpikir secara keliru bahwa ia telah dijarah oleh Napoleon, seperti banyak karya besar Italia lainnya dalam koleksi Louvre yang luas.

Lukisan itu muncul kembali di Florence dua tahun kemudian.

Bahkan, Leonardo membawa lukisan itu ke Prancis dan menyelesaikannya di sana pada tahun 1516, tiga tahun sebelum kematiannya.

Leonardo da Vinci meninggal 500 tahun yang lalu dan karyanya yang paling terkenal, Mona Lisa, dengan penggambarannya tentang seorang wanita dengan senyum misterius, masih menangkap imajinasi para penggemar seni.

Untuk merayakan peringatan 500 tahun kematian da Vinci, Kedutaan Besar Italia dan Institut Kebudayaan Italia Jakarta baru-baru ini menyelenggarakan dan mengadakan pameran karya-karyanya.

Pameran yang bertajuk da Vinci Opera Omnia (Karya Lengkap da Vinci), berlangsung di Museum Bank Mandiri di Jakarta dan pada awalnya dijadwalkan berjalan mulai 6 Februari hingga 3 Maret. Namun, karena minat publik yang besar, panitia memperpanjang pameran sampai 9 Maret.

Pameran ini tidak menunjukkan karya asli da Vinci melainkan reproduksi foto mereka, yang dibingkai dan disajikan dengan lampu dioda pemancar cahaya.

Banyak pengunjung yang menghadiri pameran lebih dari satu kali, termasuk Tossin Himawan, seorang kolektor seni dan pengusaha perusahaan.

“Pameran ini memungkinkan kita untuk mendekati lukisan sehingga kita dapat memeriksa detailnya dengan akurat,” kata Tossin.

Dia menambahkan bahwa pengalaman dia mengunjungi Opera Omnia jauh berbeda dari yang dia miliki ketika dia mengunjungi Eropa untuk melihat karya da Vinci. Di sana, kata Tossin, dia hanya bisa menatap karya-karya dari jauh dan beberapa dilindungi oleh kaca anti peluru.

“Ini lebih meresap dan akrab di Opera Omnia,” katanya.

Semua karya da Vinci yang dipamerkan tentu menarik. Misalnya, warna-warna cerah L’Annunciazione (The Annunciation), yang diciptakan ketika da Vinci masih muda, sepenuhnya ditangkap.

Namun, terlepas dari pesona lukisan-lukisan lain, Mona Lisa tetap yang paling menawan. Karya berukuran 77 x 53 sentimeter karya da Vinci ini tidak pernah berhenti menarik perhatian banyak orang yang ingin melihatnya.

Teks penjelasan diberikan di samping setiap karya, termasuk Mona Lisa, sebuah lukisan yang oleh para sejarawan seni terus ditemukan misterius dan membingungkan. Banyak pengunjung Opera Omnia berharap untuk memecahkan teka-teki lukisan itu tetapi informasi yang diberikan hanya menambah ambiguitasnya.

Teks tersebut merinci beberapa kemungkinan latar belakang cerita di balik pembuatan Mona Lisa.

Satu cerita adalah bahwa Mona Lisa diperintahkan oleh Francesco del Giocondo dari Florence, yang meminta da Vinci untuk melukis Mona (kependekan Madonna) Lisa, istri Francesco. Itu dibuat dari 1501 hingga 1504.

Kisah lain adalah bahwa Mona Lisa adalah potret Pacifica Brandano, seorang wanita yang dicintai oleh Giuliano de Medici, pelindung da Vinci ketika sang maestro tinggal di Roma. Namun demikian, subjek Mona Lisa tetap menjadi teka-teki, menarik perhatian seluruh dunia selama hampir 500 tahun.

Beberapa percaya bahwa subjeknya sebenarnya adalah Lisa Di Antonio Maria Di Noldo Gherardini, nama lengkap Mona Lisa, seorang ibu 24 tahun dari satu anak. Juga telah berspekulasi bahwa ketika dicat, Lisa mengharapkan anak keduanya, yang membuatnya menutupi perutnya dengan tangannya. Tetapi Francesco melihat wajah di lukisan itu tidak mirip dengan Lisa, dan karenanya menolak untuk membayar. Da Vinci, oleh karena itu, menyimpan pekerjaan dengan aman di kediamannya.

Muncul pertanyaan mengapa lukisan itu kurang mirip dengan subjeknya, ketika da Vinci begitu berbakat. Satu teori adalah bahwa kemiripan Lisa bergabung dengan ibu Da Vinci, dengan senyum misterius menjadi miliknya.

Di sisi lain, ada yang berpendapat bahwa wajah Mona Lisa sama dengan Nude Mona Lisa, lukisan yang ditemukan dan dikonfirmasi asli oleh konservator Museum Louvre, Bruno Mottin.

Senyum Mona Lisa Nude memang berbeda dari senyum Mona Lisa. Hipotesis lain berspekulasi bahwa lukisan itu adalah potret Caterina Sforsa, seorang wanita bangsawan dari Forli.

Namun teori lain adalah bahwa Mona Lisa sebenarnya adalah sosok yang diciptakan, menggabungkan wajah ibu da Vinci dan wajah da Vinci sendiri. Mereka yang berpegang pada interpretasi ini berpendapat bahwa wajah “wanita-pria” tercermin dalam judul lukisan, dengan nama Mona Lisa yang berasal dari kata Latin amon (pria) dan elisa (wanita).

Pada 1517, ketika da Vinci tinggal di Prancis, lukisan itu menarik perhatian raja Prancis Francois I, yang berusaha membelinya.

Da Vinci tidak mau menjual karena alasan misterius terkait dengan “rahasia keluarga”. Tetapi Francois bersikeras sampai akhirnya dia membelinya dengan harga yang sangat tinggi seperti yang dikatakan da Vinci dari 4.000 florin emas, setara dengan 15,3 kilogram emas.

Karena ukurannya yang kecil, Francois memajangnya di kamar mandinya, dan disimpan selama beberapa dekade. Mona Lisa hanya diketahui oleh kalangan terbatas pada pertengahan abad ke-17, sebelum mendapatkan popularitas ketika Museum Louvre di Paris memamerkannya pada tahun 1797.

Ketika Mona Lisa memperoleh popularitas, daya tarik dalam enigma-nya kembali muncul.

Pada abad ke-16, banyak karya dibuat untuk meniru Mona Lisa, dari wajah, posisi duduk dan latar belakang, hingga tangan yang bersilang. Beberapa bahkan menyerupai Nude Mona Lisa, seperti yang terlihat dalam La Belle Gabrielle yang dikumpulkan oleh earl Spencer i di Northampton, Inggris Raya, dan Akademi Carrara di Bergamo, Italia.

Museum Prado di Madrid, Galeri Nasional di Oslo dan Galeri Seni Walters di Baltimore, Amerika Serikat, juga memiliki tiruan Mona Lisa abad ke-16. Beberapa pencipta mereka dikenal, seperti Philippe de Champaigne dan Bernardino Luini, sementara yang lain tetap anonim.

Daya Tarik Lukisan Mona Lisa Oleh Leonardo da Vinci

Dengan berbagai versi Mona Lisa abad ke-16, pertanyaan selanjutnya adalah apakah da Vinci telah menunjukkan lukisan itu kepada pelukis lain, atau apakah Francois I mengizinkan pelukis masuk ke kamar mandinya untuk melihatnya? Mengapa Mona Lisa begitu sering ditiru, ketika banyak karya da Vinci lainnya tidak kalah menarik? Apa yang membuat Mona Lisa spesial?

Ketika dipajang di Louvre pada tahun 1911, lukisan itu dicuri oleh karyawan museum Vincenzo Peruggia, yang berkonspirasi dengan Eduardo de Valfierno, seorang pemalsu papan atas. Peruggia adalah orang Italia, dan, setelah menyimpan lukisan itu di apartemennya selama dua tahun, berusaha mengembalikannya ke “tanah air” -nya. Dia tertangkap setelah menghubungi pemilik galeri seni di Florence, dari siapa dia mencari kompensasi untuk membalik lukisan itu. Sementara lukisan itu ditemukan, serangkaian peristiwa menimbulkan pertanyaan lain: Apakah lukisan itu diserahkan oleh Peruggia, yang dipajang di Louvre hari ini, asli? Itu masih merupakan misteri.

Namun demikian, jutaan orang datang dari seluruh dunia setiap tahun untuk mengagumi misteri yaitu Mona Lisa, yang tidak pernah kehilangan senyum misterius itu.

“Lukisan khusus selalu memunculkan cerita di luar kanvasnya, di luar bingkainya. Mona Lisa adalah contoh nomor satu dari ini,” kata Srihadi Soedarsono, seorang pelukis Indonesia.

Peter Payne